Thursday, 12 January 2012

BAB VI DAKWAH NABI MUHAMMAD SAW. PERIODE MAKKAH


RINGKASAN MATERI

A.    KELAHIRAN NABI MUHAMMAD SAW.
Kelahiran Nabi Muhammad saw. didahului dengan serangan pasukan gajah. Oleh karena itu, masyarakat Arab menyebut kelahiran Muhammad sebagai tahun gajah. Beliau lahir pada malam menjelang dini hari Senin tanggal 12 Rabi’ul awal tahun gajah atau bertepatan dengan 20 April 571 Masehi.

Nabi Muhammad mempunyai ayah bernama Abdullah. Ayah Nabi meninggal ketika nabi masih dalam kandungan ibunda berusia 7 bulan, dan akhirnya Nabi lahir sebagai seorang yatim. Tidak lama setelah kelahiran Muhammad, Abdul Muttalib datang ke rumah Aminah. Diangkatnya cucunya itu, diciumnya, didekapnya lalu ia thawaf mengelilingi Ka’bah. Seminggu kemudian, kakek beliau bernama Abdul Muttalib itu mengadakan selamatan. Semua orang Quraisy datang dan ikut bergembira. Pada saat itulah Abdul Muttalib memberikan nama Muhammad pada cucunya itu. Muhammad berarti orang yang terpuji. Abdul Muttalib berharap cucunya menjadi orang yang terpuji di seluruh dunia.

B.    SUBSTANSI DAN STRATEGI DAKWAH RSULULLAH SAW. PERIODE MEKAH
  1. Substansi Dakwah Rasulullah saw. Periode Mekah
Selama lebih kurang 12 tahun, Rasulullah saw. berdakwah di Mekah. Materi yang disampaikan dalam dakwah beliau selama di Mekah, langsung terfokus kepada substansinya, yaitu mengenai Tauhidullah (mengesakan Allah swt.). Masyarakat Mekah pada waktu itu sedang dilanda berbagai krisis, dan yang paling meninjol adalah krisis ketuhanan. Mereka meninggalkan agama Tauhid yang telah diajarkan oleh nenek moyang mereka terdahulu, yakni Nabi Ibrahim as. dan anak-anak keturunannya. Penduduk Mekah yang suka menyembah berhala, patung-patung dari tanah liat, batu-batu besar dan benda-benda tertentu yang dianggapnya dapat menyampaikan hajatnya kepada Allah swt. Berhala yang paling banyak disembah dan dianggap dapat mewakili Tuhan adalah Latta, Uzza, Hubal dan Manat.
Keyakinan masyarakat Mekah yang mendua itulah yang disebut syirik (menyekutukan Allah), dan membuat Nabi Muhammad saw. nerasa prihatin. Maka beliau segera memfokuskan dakwahnya kepada pembenahan aspek keimanan, agar kembali kepada aqidah tauhid, yang mengesakan Allah. Selain itu, situasi dan kondisi di Mekah, belum memungkinkan bagi Rasulullah saw. untuk membenahi aspek-aspek social, ekonomi, politik, budaya dan sebagainya, karena jumlah umat Islam pada waktu itu masih terbatas.

  1. Dakwah Rasulullah Pada Periode Mekah
Menjelang usia 40 tahun, Rasulullah saw. sering berkhalwat di Gua Hira untuk memohon petunjuk kepada Allah swt. Mengenai cara untuk memperbaiki keadaan bangsa Arab yang pada saat itu mengalami kehancuran. Menjelang kedatangan Islam, bangsa Arab sedang dalam keadaan terpuruk dan porak-poranda dalam segala bidang, baik bidang ketuhanan, moral, social, politik, persatuan dan sebagainya.
Kegiatan berkhalwat tersebut selalu dilakukan oleh Rasulullah di Gua Hira selama berhari-hari. Hingga pada suatu saat, ketika beliau berkhalwat lebih dari satu bulan lamanya, tepat pada tanggal 17 Ramadhan tahun 610 M, datanglah Malaikat Jibril kepada Rasulullah di dalam Gua Hira tersebut untuk menyampaikan wahyu pertama, yaitu surat Al-‘Alaq ayat 1-5, yang berbunyi :

اِقْرَأْبِاسْمِ رَبِّكَ الَّذِى خَلَقَ (١) خَلَقَ اْلإِنْسٰنَ مِنْ عَلَقٍ (٢) اقْرَأَوَرَبُّكَ اْلاَكْرَمُ (٣) الَّذِى عَلَّمَ بِالْقَلَمِ (٤) عَلَّمَ اْلاِنْسٰنَ مَالَمْ يَعْلَمْ (٥)

Artinya : “Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang menciptkan. Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dan Tuhanmu yang Maha Mulia. Yang mengajar (menusia) dengan pena. Dia mengajarkan manusia apa yang tidak diketahuinya. (QS. Al-’Alaq : 1-5)”

            Setelah turun wahyu tersebut, Rasulullah saw. merasa kebingungan dengan apa yang harus dilakukan, sebab belum ada perintah yang jelas tentang tugas-tugasnya sebagai Rasul Allah. Rasulullah hamper berputus asa sebab wahyu berikutnya yang beliau tunggu-tunggu belum kunjung dating. Bari setelah penantian dirasa cukup, akhirnya wahyu kedua mulai diterimanya, yaitu surat Al-Muddatsir ayat 1-7, yang berbunyi :

يٰـأَيُّهَا الْمُدَّثِّرُقُمْ (١) فَأَنْذِرْ (٢) وَرَبَّكَ فَكَبِّرْ (٣) وَثِيَابَكَ فَطَهِّرْ (٤) وَالرَّجْزَفَاهْجُرْ (٥) وَلاَتَمْنُنْ تَسْتَكْثِرُ (٦) وَلِرَبِّكَ فَاصْبِرْ (٧)
Artinya : “Wahai orang-orang yang (berselimut)! Bangunlah, lalu berilah peringatan! Dan sgungkanlah Tuhanmu! Dan bersihkanlah pakaianmu! Dan tinggalkanlah perbuatan dosa! Dan Janganlah kamu (Muhammad) memberi (dengan maksud) memperoleh (balasan) yang lebih banyak. Dan karena Tuhanmu bersabarlah!. (QS. Al Muddatsir : 1-7)”

            Sejak turun wahyu tersebut, Rasulullah saw. memulai untuk berdakwah. Sasaran dakwah Rasulullah awalnya adalah handai taulan dan sahabat-sahabatnya yang terpercaya kebenaran risalahnya. Rasulullah mengajak mereka untuk menyembah Allah swt., tidak menyekutukan-Nya, berbuat baik kepada sesama manusia, bersatu padu dan saling membantu.

C.    METODE DAKWAH RASULULLAH
  1. Secara sembunyi-sembunyi
Selama tiga tahun lebih Rasulullah saw. menyampaikan dakwah Islam, memperkenalkan agama Islam kepada masyarakat Mekah secara sembunyi-sembunyi. Rasulullah mengajak mereka untuk tidak menyembah berhala. Meskipun banyak yang menolak agama Islam, namun Rasulullah tetap gigih dalam berdakwah. Dakwah secara diam-diam ini telah membawa beberapa orang memeluk agama Islam, antara lain adalah :
-        Khadijah, istri nabi sendiri
-        Ali bin Abi Thalib, saudara sepupu Nabi Muhammad saw.
-        Abu Bakar, sahabat karib Nabi Muhammad saw.
-        Usman bin Affan, sahabat Abu Bakar
-        Abdurrahman bin Rauf, sahabat Abu Bakar
-        Dan lain-lain.
Orang-orang yang pertama kali masuk Islam disebut as-sabiqunal-awwalun.

  1. Secara terang-terangan
Rasulullah melakukan dakwah secara terang-terangan setelah menerima wahyu dari Allah swt., agar menjalankan dakwah secara terang-terangan. Perintah tersebut terdapat pada surat Al Hijr ayat 94 berikut ini :
فَاصْدَعْ بِمَا تُؤْمَرُوَأَعْرِضْ عَنِ الْمُشْرِكِيْنَ (٩٤) 
Artinya : “Maka sampaikanlah (Muhammad) secara terang-terangan segala apa yang diperintahkan (kepadamu) dan berpalinglah dari orang-orang yang musyrik. (QS. Al Hijr : 94)”
            Setelah mulai berdakwah secara terang-terangan, Nabi Muhammad saw. mendapat tantangan dari kaum kafir Quraisy namun beliau tidak putus asa dan beliau terus mengajak seluruh lapisan masyarakat agar masuk Islam.

*****
Latihan
A.    Berilah tanda silang (x) pada salah satu huruf a, b, c, d atau e di depan jawaban yang paling tepat!
1.   Nabi Muhammad saw. mulai berkhalwat sejak berumur …
a. 20 tahun                           d. 50 tahun
b. 30 tahun                           e. 60 tahun
c. 40 tahun
2.   Nama Muhammad mempunyai arti …
a. orang yang kuat
b. orang yang cermat
c. orang yang teliti
d. orang yang terpuji
e. orang yang baik namanya
3.   Wahyu pertama yang diterima oleh Nabi Muhammad saw. adalah …
a. Al Baqarah : 1-5
b. Al Maidah : 1-5
c. Al Maun : 1-5
d. Al-‘Alaq : 1-5
e. Al Bayyinah : 1-5
4.   Nabi Muhammad saw. mendapat gelar al amin karena …
a. dapat menyelesaikan masalah
b. dapat memimpin
c. dapat dipercaya
d. mampu berdagang
e. kuat berjalan jauh
5.   Sebelum menerima wahyu, Nabi Muhammad selalu …
a. bepergian
b. bergadang
c. berkumpul dengan keluarga
d. membaca kitab
e. berkhalwat

6.   Wahyu kedua yang diterima Nabi Muhammad saw. adalah …
a. Al-‘Alaq : 1-5
b. Al Muddatsir : 1-7
c. Al Kahfi : 1-10
d. Al Baqarah : 183
e. Am Humazah : 1-6
7.   Yang dimaksud dengan as-sabiqunal-awwalun adalah …
a. orang-orang yang pertama masuk Islam
b. orang yang pertama kali menentang 
    Rasulullah
c. orang-orang yang menyembah berhala
d. orang-orang yang tinggal di Mekah
e. keluarga dekat Nabi Muhammad saw.
8.   Inti surat Al hijr ayat 94 adalah …
a. larangan berlaku kasar pada orang tua
b. larangan berlaku kasar dalam berdakwah
c. perintah kepada Rasulullah untuk berdakwah
    secara terang-terangan
d. perintah untuk menjaga keluarga dari api
    neraka
e. perintah untuk memerangi kaum kafir
9.    Salah satu tokoh Quraisy yang menentang Nabi Muhammad saw. adalah …
a. Abu Thalib                 d. Abdul Muttalib
b. Abu Khalid                e. Abu Lahab
c. Abi Ja’far
10.    Kalangan wanita yang pertama kali masuk Islam adalah …
a. Fatimah                      d. Khadijah
b. Aisyah                        e. Mutmainah
c. Ruqayyah

B. Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan benar dan tepat!
1.     Mengapa tahun kelahiran Nabi Muhammad saw. disebut dengan tahun gajah?
Jawab     : _____________________________________________________________________
               _____________________________________________________________________
               _____________________________________________________________________

2.     Tulis wahyu yang pertama kali diterima Nabi Muhammad saw.!
Jawab     : _____________________________________________________________________
               _____________________________________________________________________
               _____________________________________________________________________

3.     Sebutan apa yang diterima bagi orang yang pertama kali masuk Islam?
Jawab     : _____________________________________________________________________
               _____________________________________________________________________
               _____________________________________________________________________

4.     Jelaskan substansi dakwah Rasulullah periode Mekah!
Jawab     : _____________________________________________________________________
               _____________________________________________________________________
               _____________________________________________________________________

5.     Sebutkan dan jelaskan strategi dakwah Rasulullah periode Mekah!
Jawab     : _____________________________________________________________________
               _____________________________________________________________________
               _____________________________________________________________________

2 comments: